Secara Resmi Chatbot AI Google Bard Berubah Nama Jadi Gemini

Google secara resmi mengumumkan mengubah nama chatbot kecerdasan buatan (Artificial Intelligence/AI) Bard, menjadi Gemini. Perubahan ini diumumkan CEO Google dan Alphabet, Sundar Pichai, lewat postingan di blog perusahaan

Menurut Pichai, perubahan itu dilakukan agar lebih mencerminkan teknologi inti yang ada di Bard, yaitu model bahasa besar alias Large Language Model (LLM) Google yang disebut Gemini.

“Bard sudah menjadi cara terbaik bagi orang-orang untuk mencoba langsung model (Large Language Model/LLM) kami yang paling canggih. Untuk mencerminkan kecanggihan teknologi intinya, Bard sekarang disebut Gemini,” kata Pichai.

Bukan hanya mengubah nama, Google juga menyiapkan aplikasi chatbot AI Gemini secara terpisah untuk mobile di platform Android. Hal ini berbeda dengan Bard yang hanya bisa diakses lewat alamat URL https://bard.google.com/.

Google mengatakan, aplikasi Gemini versi mobile diharapkan bisa mempermudah pengguna mengakses chatbot AI lebih mudah lewat smartphone. Aplikasi ini bakal hadir pada pekan depan.

Selain sebagai chatbot, aplikasi Gemini di Android juga bisa diatur sebagai asisten virtual, menggantikan Google Assistant. Meski begitu, dukungan ini masih menjadi fitur yang opsional karena Google Assistant juga masih tersedia.

Ketika pengguna mengatur Gemini sebagai pengganti Assistant, mereka bisa memanggilnya dengan cara yang sama dengan mengatakan “Hai Google”, menekan tombol Home beberapa saat dan lainnya. Pengguna juga bisa memasang alarm, menelepon, atau mengontrol aneka perangkat smart home lewat Gemini.

Aplikasi Gemini secara khusus ditujukan untuk pengguna Android, setidaknya untuk saat ini. Adapun pengguna iOS bisa pula menjajal kecanggihan chatbot Gemini, tetapi lewat aplikasi Search. Sebab, mesin pencari Google itu juga diintegrasikan dengan Gemini mulai pekan depan.

Ketika sudah terintegrasi, Google Search akan menyediakan tombol khusus ke Gemini.

Tidak hanya di Search, Google juga menanamkan Gemini di aneka produknya yang lain termasuk Workspace. Beberapa fitur berbasis AI yang didukung Gemini untuk Workspace sebenarnya sudah tersedia lewat Duet AI, tetapi kini disebut Gemini saja.

Fitur AI yang dimaksud termasuk fitur yang akan membantu pengguna membuat draft e-mail, mengelola spreadsheet hingga fitur yang membantu menyelesaikan tugas berbasis dokumen lainnya.

Gambaran kemampuan Gemini dalam rangkaian produk Google bisa dilihat pada video berikut.

Paket baru Google One

Hal baru lainnya yang diumumkan Google dalam kesempatan yang sama yaitu tingkat langganan Google One AI Premium. Paket ini memberikan pelanggan akses ke Gemini Advance, yaitu Gemini versi premimum sebagaimana ChatGPT Plus. Benefit lainnya yaitu akses ke LLM Gemini terbaru Ultra 1.0, storage 2 TB dan lain-lain.

Paket Google One AI Premium dibanderol 19,99 dollar AS per bulan (sekitar Rp 312.799) dihimpun KompsTekno dari ZDNet, Jumat (9/2/2024).

Pantauan KompsTekno, paket ini juga sudah tersedia di Indonesia seharga Rp 309.000 per bulan. Google memberikan pelanggan uji coba gratis selama dua bulan. Jadi, pelanggan di Tanah Air bisa berlangganan Google One AI Premium seharga Rp 0 selama dua bulan, dan membayar Rp 312.799 per bulan untuk periode selanjutnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Komp. Mari bergabung di Grup Telegram “Komp News Update”, caranya klik link ratu.web.id, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.